Gempar! Sate Beracun Salah Sasaran, Si Cewek Nekat Karena Diduga Sakit Hati Ditinggal Pergi Oknum Polisi

  • Whatsapp
example banner

Bantul, teritorial24.com- Kasus tewasnya Naba bocah 10 tahun di Bantul menyeret nama Nani Apriliani Nurjaman (25), warga Desa Buniwangi, Kecamatan Palasan, Majalengka, Jawa Barat bikin gempar.

Nani adalah perempuan misterius yang menitipkan sate ayam kepada Bandiman seorang pengemudi ojek online untuk seorang pria bernama Aiptu Tomy. Pengiriman dilakukan secara offline.

Bacaan Lainnya

example banner

Ternyata sate ayam tersebut tak pernah sampai di tangan Aiptu Tomy. Keluarga Tomy menolak kiriman tersebut karena merasa tak memesan. Bungkusan sate tersebut diberikan kepada Bandiman.

Oleh sang pengemudi ojek online, bungkusan sate tersebut dibawa pulang untuk berbuka puasa. Nahas anak Bandiman yang bernama Naba Faiz tewas setelah konsumsi sate tersebut. Sementara istri Bandiman yang ikut makan mengeluh sakit dan dilarikan ke rumah sakit utuk mendapatkan perawatan.

Polisi kemudian langsung melakukan penyelidikan. Sosok perempuan misterius tersebut ternyata Nani, pegawai salon yang berasal dari Majalengka. Nani ditangkap di tempat tinggalnya di Bantul pada Jumat (30/4/2021) malam tepat di hari ulang tahunnya yang ke-25.

Saat rilis di Mapolres Bantul, Senin (3/5/2021), Dir Reskrimum Polda DIY Kombes Burkan Rudy Satriya mengatakan, motif Nani melakukan hal tersebut karena sakit hati pada T (Tomy) yang menikah menikah dengan orang lain.

“Pernah berhubungan dulu sebelum nikah. Target T sedang kita dalami. (Profesi target) Pegawai negeri,” kata Burkan, Senin.

Namun hal berbeda disampaikan oleh Ketua RT 3 Cempokojajar, Kalurahan Sitimulyo, Kecamayan Piyungan, Bantul yang bernama Agus Riyanto. Agus mengatakan jika Nani yang tinggal di wilayahnya sudah menikah siri dengan pria yang ia sebut bernama Tomy.

Ia bercerita saat baru pindah di kampung tersebut, Nani dan Tomy datang menemuinya untuk silaturahmi dan mengatakan jika mereka sudah menikah siri.

Bahkan Agus menyebut Nani sempat menghubungi orangtuanya untuk memastikan pernikahannya dengan Tomy.

“Dulu itu waktu silaturahmi ke tempat saya. Pak Tomy sama Mbak Nani sini laporan. Terus Mbak Nani menelepon orangtuanya. Orangtuanya telepon ke saya ‘nitip anak saya mau tinggal di situ’. Oh iya bu Insya Allah siap. Ibunya bilang sudah nikah secara agama,” ucap Agus.

Saat datang, Agus mengetahui jika Tomy adalah anggota polisi setelah mereka menunjukkan KTP mereka. Agus juga bercerita saat menempati rumah tersebut, Nani dan Tomy mengundang tetangga untuk mengaji.

“Awalnya enggak tahu (Tomy polisi) hanya dari fotokopi KTP,” kata Agus.

Tomy disebut-sebut bertugas sebagai penyidik di Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Kota Yogyakarta.

Terkait penikahan Nani dan Tomy juga diceritakan Eni Wulandari (50) yang tinggal tepat di sebelah rumah Nani. Ia mengaku sangat mengenal perempuan 25 tahun yang ia panggil Nana.

Menurutnya Nani sudah membeli rumah itu sejak beberapa tahun lalu. Namun Nani baru tinggal di rumah yang berwarna hijau tersebut sejak 7 bulan terakhir.

Eni juga membenarkan jika sosok Tomy beberapa kali datang ke rumah Nani. Kepada para tetangga, Nani mengenalkan Tomy sebagai suaminya. Terakhir Eni melihat Tomy datang sekitar beberapa pekan lalu.

Ia menyebut Nani berangkat kerja sekitar pukul 09.30 WIB dan baru pulang sekitar 21.30 WIB. Walaupun terlihat sibuk, Nani kerap berkomunikasi dengan tetangganya lewat telepon atau pesan singkat.

“Orangnya baik, kalau arisan sering titip. Banyak komunikasi lewat telepon atau WA,” kata Eni.

“Dia mau sosialisasi ikut di kampung tapi karena kesibukannya. Ikut arisan, tapi memang enggak bisa berangkat. Ikut tiga kali ini,” ucap Eni.

Sementara itu Kasat Reskrim Polres Bantul AKP Ngadi mengatakan ada sosok pria lain yang menyarankan Nani mengirim sate beracun kepada target, Tomy. Ngadi menyebut pria tersebut berinisial R. Menurutnya Nani bekerja di sebuah salon dan Tomy serta R adalah pelangganya.

Namun perempuan 25 tahun itu memilih menjalin hubungan asmara dengan Tomy. Tapi saat bermasalah dengan Tomy, Nani selalu bercerita pada R.

Saat itu R juga yang menyarankan Nani memberikan KCN atau kalium sianida yang dicampur dengan makanan untuk Tomy. Kepada Nani, R mengatakan efek dari KCN hanya muntah dan diare.

Nani disebut membeli sianida di toko daring sebanyak 250 gram seharga Rp 224.000.

“Akhirnya tersangka pun mengikuti anjuran pelanggan inisial R dengan cara membeli (KCN) secara online,” kata Ngadi dalam rilisnya, Senin (3/5/2021).

Nani kemudian mencampurkan sianida itu ke sate yang ia beli di penjual sate Kemantren Umbulharjo, Kota Yogyakarta.

“Untuk berapa takarannya baru kami dalami, kalau menurut pengakuan hanya satu sendok. Bentuknya semacam bubuk kristal kemudian dihaluskan,” ujarnya.

Selain itu, R juga yang memberikan saran agar Nani mengirimkan makanan yang sudah diracun pada Tomy melalui ojek online tanpa aplikasi, agar tidak diketahui siapa yang mengirim.

“Tersangka mengikuti saran tesebut,” ungkapnya.

Ia mengatakan tak menutup kemungkinan ada tersangka baru dan saat ini polisi masih mencari sosok R.

“Pengakuan mbak Nani seperti itu, tapi harus dibuktikan lagi. Saat ini hp-nya mati. Ya kemungkinan bisa (tambahan tersangka), kami belum bisa pastikan,” ujarnya.

Sementara itu M (45) ayah Nani tak menyangka jika anak gadisnya melakukan kejahatan.

M yang tinggal di Majalengka itu juga tak mengetahui hubungan asmara anaknya termasuk pernikahan siri Nani dengan Tomy.

“Belum berkeluarga, masih sendiri. Masih gadis keneh,” ujar M.

M bercerita Nani sangat tetutup. Nani merantau ke Bantul saat lulus SMP di usia 15 tahun karena diajak temannya untuk berdagang pakaian. “Kalau tidak salah 2014 ia berangkat kerja ke Bantul setelah lulus SMP, pulang setiap Lebaran. Tapi sebelum puasa (kemarin) dia sempat pulang juga,” ucapnya.

“Orangnya mah baik tapi memang pendiam. Di rumah aja kemarin diam saja, tidak cerita-cerita,” ujar M.

Sementara itu Ketua RT 03 Desa Buniwangi, Johari (60) mengatakan, Nani memang dikenal orang yang baik di kampungnya. Ia mengenal Nani sebab rumah mereka berdekatan.

“Kami di sini tidak menyangka dia punya kepribadian seperti itu. Di sini sehari-hari baik, sering berinteraksi dan bergaul sama tetangganya. Dia tiap lebaran pasti pulang,” terang Johari.

Ia mengatakan Nani adalah anak pertama dari dua bersaudara. Ayah dan ibunya bercerai. Nani kemudian tinggal di Majalengka bersama ayah dan ibu tirinya. Sedangkan sang adik ikut ibunya.

Kombes Pol Purwadi Wahyu Anggoro angkat suara terkait isu anggotanya yang menjadi target telah menikah siri dengan Nani.

Ia mengatakan isu nikah siri anggotanya masih dibutuhkan bukti-bukti pendukung.

“Masih perlu bukti, bukti itu seperti kapan dia nikah siri, fotonya saat menikah siri, siapa yang menikahkan, harus ada kalau hanya omongan belum bisa,” katanya saat ditemui awak media setelah apel Operasi Progo, di Stadion Mandala Krida, Rabu (5/5/2021).

Ia mengatakan pihaknya juga masih menunggu hasil pemeriksaan yang dilakukan oleh pihak Polres Bantul.

“Iya masih menunggu hasilnya seperti apa baru kita tindak lanjuti. Kebetulan saja dia anggota kita tapi kan kasusnya di Bantul,” kata dia.

Disinggung terkait apakah Tomy melanggar kode etik Polri, ia menjelaskan soal itu tergantung sampai sejauh mana yang bersangkutan melakukan pelanggaran.

“Tergantung sampai sejauh mana kalau terbukti,aturannya tinggal dilaksanakan saja,” ujar dia.

Anggota Polresta Yogyakarta, Aiptu Tomy, akhirnya buka suara soal hubungannya dengan wanita pengirim sate beracun, Nani Aprilliani Nurjaman (25).

Seperti diketahui, Aiptu Tomy merupakan orang yang menjadi sasaran utama untuk diracun oleh Nani dengan mengirimkan makanan berupa sate mengandung sianida.

Namun, Aiptu Tomy berhasil selamat dari maut setelah menolak pemberian bingkisan makanan itu dari orang tidak dikenal yang mengatasnamakan Hamid.

Sate yang ternyata mengandung racun itu kemudian diberikan kepada orang yang mengantarkannya, yakni pengemudi ojek online atau ojol bernama Bandiman.

Bandiman lantas menyantap sate tersebut bersama keluarganya selepas buka puasa. Setelah itu, salah satu anak Bandiman bernama Naba Faiz Prasetya (10) keracunan hingga meninggal dunia.

Terbaru, Kasat Reskrim Polres Bantul, AKP Ngadi, mengatakan berdasarkan keterangan dari Tomy, dia mengaku hubungannya dengan Nani hanya sebatas pelanggan salon.

“Hubungannya sebatas itu sebagai pelanggannya, seperti itu. Tapi nanti kita pastikan lagi untuk detailnya,” kata Ngadi di Mapolres Bantul pada wartawan, Rabu (5/5/2021).

Ngadi mengatakan pengakuan Tomy tersebut baru sebatas lisan. Artinya, pihak kepolisian belum memanggil Aiptu Tomy secara langsung atau resmi untuk dimintai keterangan.

Namun demikian, bukan tidak mungkin pihaknya akan meminta keterangan kepada istri sah Tomy untuk menelusuri adanya dugaan nikah siri.

“Kalau informasi nikah siri akan kita dalami betul tidaknya informasi dari masyarakat seperti itu,” ujarnya.

“Kemungkinan itu (memanggil istri Tomy), bisa saja,” katanya.

Sebelumnya, pihak kepolisian menangkap Nani, warga Desa Buniwangi, Kecamatan Palasan, Majalengka, Jawa Barat, pada Jumat, 30 April 2021.

“Diamankan NA (25) warga Majalengka,” kata Direktur Reskrimmum Polda DIY Kombes Burkan Rudy Satriya di Mapolres Bantul Senin (3/5/2021).

Dari hasil pemeriksaan, kata Burkan, pelaku Nani nekat mengirimkan sate beracun karena sakit hati lantaran Aiptu Tomy menikah dengan wanita lain.

Karena itu, pelaku kemudian merencanakan pembunuhan terhadap Aiptu Tomy dengan cara diracun lewat makanan. Nani lantas memesan racun melalui online e commerce atau e-Dagang. Racun yang ditaburkan ke bumbu sate tersebut yaitu KCn atau kalium sianida.

Racun inilah yang kemudian menyebabkan anak pengemudi ojek online atau ojol, Naba Faiz Prasetya (10) warga Salakan, Bangunharjo, Sewon, Bantul, meninggal pada Minggu (25/4/2021).

Dalam kasus ini, polisi menyita beberapa barang bukti di antaranya helm, sandal, uang tunai Rp 30.000, hingga dua sepeda motor.

Atas perbuatannya, Nani dijerat Pasal 340 KUHPl sub Pasal 80 ayat (3) Jo Pasal 76 C Undang-undang RI nomor 35 tahun 2014 tentang perubahan UU Nomor 23 tentang perlindungan anak. Ancamannya yakni hukuman mati atau paling lama 20 tahun penjara. (Trb)

Pos terkait