Prediksi Pertandingan Europa League: Red Star Belgrade vs AC Milan

  • Whatsapp
Red Star Belgrade vs AC Milan
example banner

TERITORIAL24 – Red Star Belgrade vs AC Milan, Dua mantan juara Eropa bentrok di babak 32 besar Liga Europa pada Kamis, saat pemegang gelar Serbia Red Star Belgrade menjamu raksasa Serie A AC Milan di Stadion Rajko Mitic.

Tim tuan rumah Dejan Stankovic lolos ke babak sistem gugur sebagai runner-up di Grup L, sementara Milan mengambil posisi teratas di bagian yang sulit dengan kemenangan atas Sparta Prague pada matchday terakhir.

Bacaan Lainnya

example banner

Salah satu favorit untuk kemenangan akhir di Gdansk, Milan datang melalui Grup H, yang terdiri dari Lille, Sparta Prague dan Celtic, yang akhirnya melompati tim Prancis untuk memenangkan grup dengan 13 poin. Semuanya terjadi setelah kampanye kualifikasi awal musim, yang puncaknya adalah menyingkirkan Rio Ave 9-8 dalam adu penalti maraton.

Sekarang ingin mengesampingkan beberapa masalah domestik, yang akhirnya membuat ‘juara musim dingin’ Stefano Pioli digulingkan oleh rival sekotanya Inter di puncak klasemen Serie A dalam seminggu terakhir, Rossoneri menghadapi tim Bintang Merah dalam performa yang luar biasa, dengan rekor yang pas untuk bersaing dengan rekor pasca-lockdown mereka yang luar biasa tahun lalu.

Setelah mempertahankan posisi teratas selama 21 putaran, mereka akhirnya kehilangan tempat pertama karena kekalahan mengejutkan melawan Spezia akhir pekan lalu – hasil yang pantas didapatkan oleh tim Liguria yang sederhana.

Setelah kekalahan yang merendahkan itu, Pioli akan membuat beberapa perubahan pada starting XI biasanya melawan Red Star – dengan merebut kembali puncak Serie A dengan memenangkan Derby della Madonnina yang akan datang sebagai prioritas alami.

Di kedua sisi bentrokan itu, Diavolo akan berusaha untuk menegosiasikan perjalanan aman ke babak 16 besar Liga Europa dengan barisan pemain yang lebih terbiasa mengambil alih lapangan sepanjang kampanye kontinental mereka, karena beberapa talenta muda kembali mendapatkan kesempatan untuk tampil mengesankan.

Milan paling terkenal bertemu lawan Kamis ini di putaran kedua Piala Eropa 1988-89 – yang kemudian dimenangkan oleh klub Italia itu, sebelum menyegel kesuksesan berturut-turut pada tahun berikutnya. Setelah dua hasil imbang 1-1 – yang kedua, di Beograd, terjadi sehari setelah leg kedua awal ditinggalkan karena kabut, dengan tim tuan rumah memimpin 1-0 – pasukan Arrigo Sacchi lolos melalui adu penalti.

Jika cuaca bermain bola kali ini di ibukota Serbia, pilihan Milan alternatif ini akan melanjutkan kampanye mereka untuk memenangkan Liga Europa pertama kalinya bagi klub musim semi ini, dengan membawa hasil positif kembali ke San Siro.

Mantan legenda Inter, Dejan Stankovic, memimpin tim penakluknya ke tahap kompetisi ini berkat finis kedua di fase grup, finis dengan 11 poin – sekitar lima poin di belakang pemenang Grup L Hoffenheim. Penampilan merah-panas Red Star musim ini telah menjadikan mereka sebagai tim yang harus dihormati, karena kekalahan terakhir mereka di semua kompetisi terjadi pada akhir Oktober, di tangan klub Bundesliga.

Sejak saat itu, serangkaian 17 kemenangan dan empat hasil imbang telah membuat Crvena Zvezda mendominasi di dalam negeri, karena penghitungan 59 poin mereka membuat mereka unggul sembilan poin di atas musuh bebuyutan Partizan, menyusul dimulainya kembali liga baru-baru ini setelah istirahat musim dingin yang substansial.

Tentu saja, statistik Liga Super mereka harus membuat Milan prihatin, mengingat dalam 21 pertandingan sejauh ini, Red Star telah menang 19 kali, imbang hanya dua kali. Dengan 55 gol yang mewakili serangan terbaik Serbia dan kebobolan gol mereka yang hanya berjumlah delapan di liga, supremasi langsung seperti itu dapat memungkinkan mereka untuk berkonsentrasi penuh pada tugas yang ada melawan pengunjung termasyhur mereka.

Di Liga Europa, bagaimanapun, rekor tiga kemenangan, dua imbang dan satu kekalahan – di bagian yang relatif lemah juga menampilkan Slovan Liberec dan Gent – hasil mereka lebih beragam.

Meskipun ultras hardcore terkenal mereka akan absen pada kesempatan ini – setidaknya di dalam stadion, jika tidak di luar, menyusul penolakan UEFA atas permohonan untuk mengizinkan 15.000 pendukung untuk hadir – Red Star adalah pemilik rekor bagus baru-baru ini di kandang sendiri. Tak terkalahkan dalam 13 pertandingan kualifikasi Eropa selama empat musim terakhir, hanya Arsenal yang mengalahkan klub paling populer Serbia di Beograd di Liga Europa selama itu.

Musim 2019-20 yang dilanda pandemi membawa Zvezda gelar nasional ke-30 mereka, melengkapi hat-trick kesuksesan Liga Super, sementara mereka juga mencapai babak grup Liga Champions untuk musim kedua berturut-turut. Namun, upaya juara Eropa 1990-91 untuk kembali ke babak penyisihan grup kompetisi elit musim ini, di bawah pelatih baru Stankovic, berakhir di babak kualifikasi ketiga dengan kekalahan adu penalti di Siprus melawan Omonia.

Bakat seperti pemain sayap El Fardou Ben Nabouhane (alias ‘Ben’) dan striker Italia Diego Falcinelli, dengan status pinjaman dari Bologna, akan menghadapi lawan tingkat atas lagi minggu ini, meskipun di kompetisi sekunder Eropa, dan memiliki platform untuk mengesankan dan mengejutkan penggemar di seluruh benua. Red Star, bagaimanapun, hanya memenangkan dua dari 21 pertandingan UEFA mereka melawan oposisi Italia, jadi akan melawan beban preseden di ‘Marakana’ yang ikonik.

Bos Milan Stefano Pioli diperkirakan akan kembali ke lineup Liga Europa yang biasa, memberi beberapa pemain yang tangkinya hampir kosong kesempatan untuk memulihkan diri menjelang derby Milan.

Di lini pertahanan, pendukung Simon Kjaer akan diistirahatkan dan pemain pinjaman Chelsea Fikayo Tomori harus masuk, sementara bek sayap Davide Calabria dikabarkan juga akan absen dalam perjalanan ke Serbia. Bek berusia 24 tahun itu absen melawan Spezia karena skorsing tetapi juga berjuang dengan cedera ringan. Setelah hanya tampil satu kali di babak penyisihan grup, pemain internasional Italia itu kembali digantikan oleh Diogo Dalot.

Penyerang Ante Rebic kembali ke latihan grup awal pekan ini dan akan fit untuk Kamis setelah pulih dari cedera lutut, sehingga akan bersaing untuk menjadi starter bersama Rafael Leao dan Brahim Diaz.

Soualiho Meite ditetapkan untuk penampilan Eropa pertama setelah ditambahkan ke skuad sejak penandatanganan Januari dari Torino dan dapat dipasangkan dengan salah satu Franck Kessie, Sandro Tonali atau Ismael Bennacer di ruang mesin Rossoneri. Samu Castillejo diharapkan bermain untuk mendukung Mario Mandzukic di lini depan, karena Zlatan Ibrahimovic bisa diistirahatkan jelang sundulan ganda San Siro dengan Inter dan Red Star.

Pelatih tuan rumah Dejan Stankovic telah menggunakan formasi 3-5-2 dan formasi 4-2-3-1 yang lebih fleksibel di Eropa musim ini, tetapi dapat memilih yang pertama melawan lawan berkaliber tinggi.

Pemain sayap Red Star Aleksandar Katai – pencetak gol terbanyak Liga Europa klub sejauh ini – telah absen sejak Desember karena cedera adduktor dan gelandang Veljko Nikolic menderita cedera pergelangan kaki pekan lalu dan mungkin juga absen.

Milan Pavkov bisa memulai di depan, di depan Diego Falcinelli, sementara El Fardou Ben Nabouhane akan tampil di kanan – dengan Zeljko Gavric di kiri – atau sebagai alternatif dalam peran yang lebih dekat dengan striker utama.(red)

Prediksi Pemain Red Star Belgrade vs AC Milan
Red Star Belgrade : Borjan; Degenek, Milunovic, Rodic; Ivanic, Sanogo, Petrovic, Kanga, Gajic; Ben, Pavkov

AC Milan : Tatarusanu; Dalot, Tomori, Romagnoli, Hernandez; Meite, Tonali; Rebic, Castillejo, Leao; Mandzukic

Prediksi SKor Red Star Belgrade vs AC Milan: 1-2

Pos terkait